Akhirnya kutemukan Spesialis kulit yang bisa sembuhkan jerawatku :)

hy readers..

sekedar share nih pengalamanku punya jerawat. Yah, punya selama 4 tahun. huhu ngeri banget ini jerawat bandel.

Sebab muncul jerawat kan banyak :

  1. Faktor Gen/ Keturunan
  2. Faktor Makan
  3. Faktor Perawatan (gonta ganti perawatan/tidak cocok dengan sebuah produk kecantikan)
  4. dan masih banyak lagi

diantara sebab jerawat yang aku sebutin di atas , aku tergolong faktor yang ke tiga nih. dan aku rasa orang yang berjerawat untuk sekarang ini karena faktor tersebut juga. kenapa ? sekarang kan emang lagi musimnya pengen kulit putih, tanpa ngerti kandungan cream yang di pake dan efek samping untuk kedepannya seperti apa.

foto di bawah ini ketika aku pakai salah satu klinik kecantikan yang lumayan lah harganya.. dan hasilnya memang ga terlalu yang putih banget , hasilnya bener bener alami tapi wajah keliatan segar.

page
Maret 2011

hasilnya bagus kan? kenyal kan? alami kan? ini foto di ambil pas bulan Maret 2011. masih belum hitsnya camera360,b612 dkk . jadi fotonya asli ga pake edit.

pas tau hasilnya kayak gini seneng banget karena aku ngeluarin duit yang rutin per bulan beli cream tidak sia sia. ini aku masih pake 1 cream, pas creamnya habis dengan semangat aku beli lagi dan ternyata besoknya muncul 1 jerawat di pipi kiri, aku pikir biasa, aku pake lagi, eh besoknya muncul 1 di sebelah kanan, aku pikir masih biasa , masih aku pake di hari ke tiga, dan hari ke empat waktu pagi hari, yahhh jerawatku gerombol kayak rempeyek 😦 sedih banget bingung abis punya muka yang lumayan mucul jerawat.

akhirnya langkah pertama ke klinik itu dan dokternya saranin buat terusin prosuk itu dan menghentikan cream yang lain. okelah aku lakuin, tapi yang ada malah jerawatku ga aturan banget munculnya. yang ke dua aku pergi ke spesialis kulit yang ada unsur kecantikannya, yang terkenal juga di sini. Harganya kisaran  800rb pas pertama kali aku periksa di sana, 800rb itu termasuk peeling , obat telan sama cream. okelah gpa mahal asal sembuh. ga pake nunggu 1 minggu untuk hasilnya, 2 hari aja malah makan parah, kayak ada mrintisnya gitu dan rata semuka. huahua 😥 aku drop banget. udah gitu aku pertama kali masuk kampus . Ah ga asik banget deh pokoknya

aku frustasi dan mukaku aku kasih belerang yang aku tumbuk jadi halus , aku lumuri gitu di mukaku, agak kering sih beberapa harinya tapi seminggu kemudian mukaku malah ruam merah. tiap hari rasanya kudu nangis. udah gitu mukaku kering , aneh banget rasanya. dan ini lah foto pas aku berjerawat parah

317609_294645550547592_576644317_n
11 Oktober 2011

#abaikan gayanya ya , maklum waktu itu ga pernah foto karena jerawat yang menggila.

tiap hari cari referensi biar jerawatku sembuh, dan ada referensi pengobatan herbal, tapi ini orangnya obatin penyakit yang macem macem, kayak struk dll, namanya usaha kan ya, pikiranku waktu itu penyakit yang kronis aja bisa di sembuhin masa jerawat ga. akhirnya aku coba deh jauh jauh di daerah kebraon kalo ga salah, ya akhirnya aku di terapi pijit kaki dulu sih waktu itu, mungkin agak ga nyambung sama sakitku -.- lalu abis di pijit yang agak lumayan sakit banget , finallyy aku di kasih ramuan jamunya. dan orangnya juga nyaranin buat olesin mukaku dengan temu ireng/ temu hitam. okelah laksanakan untuk beberapa bulan ke depan.

tapi ag ada hasil. mulai lah nih pikiran stres lagi gara gara jerawat ga kunjung sembuh. cari cara lagi cari cara dan akhirnya aku putusin buat suntik jerawat, tapi nih suntikannya ga di muka di tangan, kisar harga 1.100.000 untuk 6 kali suntikan. dan tetap aja ga ada hasil.. huaaa duit banyak nih.

sempet vakum cari pengobatan berbulan bulan. capek. capek duit dan pikiran karena ga sembuh sembuh juga.

bulan baru datang. ini referensi dari tetanggaku sebelah yang punya ponakan bibirnya warna hitam periksa di situ 3 kali pertemuan bibirnya lumayan ga hitam banget kayak dulu.

coba deh di situ. konsultasi bla bla akhirnya langsung deh penanganan , penanganan pertama mukaku di bersihin, di steamer , terus di pencet pencet, uhhhhhh rasanya nangis darah kalo di pencet, gimana ga nangis darah jerawat aja full semuka -.- next ya. abis di pencet di kasih cairan kayak peeling gitu perih banget :”( udah perih mukaku yang ada jerawtnya di suntik pula 😥 huaaa . selang beberapa menit di kasih pendingin di sekujur muka. huh adem… pertama kali ini total aku ngeluarin duit 1.117.000 . lagi lagi duit segitu tak masalah asal semubuh. okelah. berbulan bulan aku pun rutin perawatan di sana mulai dari peeling tiap bulan rutin dan pake cream, sbeulan bisa 600rb kalo pas cream lagi abis.

yang awalnya berbulan bulan akhirnya jadi bertahun tahun , selama hampir 2 tahun aku perawatan di sana ga ada hasil. sama aja jerawatnya masih suka muncul , tapi peelingnya menurutku enak dan aku cocok tapi karena ga ada perubahan pengen rasanya pindah lagi. tapi pindah kemana…

nih foto hasil aku perawatan di tempat itu selama bertahun tahun. gimana guys ? sama aja yee

12202373_1076317129047093_1288859887_n

ini masih terliat lumayan daripada aslinya sedih ga ? ini foto aku dempul jadi agak ga jelas jerawatnya.

berbulan bulan aku lanjutin perawatan di tempat itu sambil nunggu ilham. haha

Sekitar bulan agustus aku opname sakit muntaber, perawat yang nanganin aku ngeliat ngeri gitu liat jerawatku , dan ibu itu memberanikan diri buat tanyain jerawat sempet ngobrol banyak dan intinya aku di doakan biar setelah keluar dari rumah sakit langsung dapat obat yang cocok buat jerawatku.

4 bulan setelah aku keluar dari rumah sakit dan seperti mendapat ilham beneran, aku pernah di kasih tau saudaraku ke dokter yang bisa nanganin calon polwan yang mukanya bermasalah salah satunya jerawat. akhirnya memberanikan diri lah ke dokter yang bukan spesialis kulit buat ngobatin muka. dan alhasil tadaaa… seminggu doang keliat hasilnya .. uuuuu seneng banget. dengan modal cuma 300rb doang uda sembuh. rasanya sujud syukur banget . nih hasilnya

10455426_984406491571491_8501574289425962935_n

lumayan kan ya 🙂

hilanglah jerawat di muka

Advertisements

sepucuk surat usang

tumblr_ntleebsNza1u4cilko1_1280

seperti biasa tiap hari selalu update medsos, salah satunya instagram.

ga sengaja baca postingan temen temen di ig aku baca postingan ini dan sempet terhenti.

terhenti karena pengirim postingan , lama kelamaan liat postingannya.

sempet tak scroll ke bawah ga tak reken, tapi karena ga asing sama postingan itu akhirnya aku naikkan lagi scroll.nya..

fokusku cuman satu , foto yang sudah usang. aku liat kok seperti fotoku, tapi aku masa pernah nulis surat begitu panjangnya. tak tamatin lagi, dan ternyata emang fotoku. dengan gaya khas selfi anak jaman baru masuk SMA dengan rompi yang sedikit memaksa, yah. foto tahun 2008 di meja guru depan kelas ._. dan di samping adalah real foto yang pernah tak share di fb.

setelah mendapati itu foto wujudku, sekarang fikiranku mulai kubuka satu satu -Surat!

kapan aku pernah menulis surat cinta pas pacaran dulu? apa isinya kok sebanyak itu ? buat apa aku menulis surta begituan ?

sempet mikir lamaaaa.. dan akhirnya aku sedikit sadar bahwa aku pernah menulis surat buat nya.

-Nya. mantan pacar yang tidak pernah merasakan cinta yang tulus dari aku, dan

-Nya. mantan pacar terhebat yang aku punya.

*sedikit flashback (tahun 2008)*

sebut saja dia Rino. mantan pacar yang ternyata diam diam memperhatikanku saat aku menunggu angkot.

berminggu minggu dia hanya memperhatikan, dan entah kenapa pada hari itu dia memberanikan diri untuk mengirim pesan. ngobrol banyak dan akhirnya dia mengaku bahwa dia mengenali teman sekelasku sebut saja Reni dan dia mendapatkan nomor telfonku dari Reni juga.

sepulang sekolah dimana aku mesti nunggu angkot lagi, aku dapati dia di atas motor Mega Pro yang beken di masa itu, dia lempar senyumnya. karena malu malu kitapun jarang sekali ngobrol di tempat ramai seperti itu dan melanjutkan obrolan by phone.

selang berapa lama dan karena hal apa , kita pacaran. Aku tidak terlalu mencintainya, bahkan untuk mencintai orang pun aku susah. hari hari berjalan dengan keadaan aku tidak menaruh perasaan, kecuali sebatas rasa sayang, sedangkan dia berlebihan cintanya. Dikatakan aku jahat karena tidak membalas cintanya ? “tidak juga” , karena mencintai orang tidak murah, meskipun dia luar biasa baiknya sama aku , luar biasa setianya. tapi sampai sekarang pun aku tidak bisa mencintainya, entah kenapa. mungkin dia terlalu baik dan mungkin dia sudah ku anggap teman dari dulu. Entahlah…

kembali pada surat.

entah kapan aku menulisnya dan berisi apa surat itu aku lupa.

yang pasti dulu usahaku adalah menutupi perasaan tidak ada rasa pada dia. salah satunya isi surat ini, meskipun aku tidak ingat detail apa isinya, tapi surat ini aku tujukan buat menghibur hatinya. tidak ada niat buat nyakitin juga. tapi entah, namanya perasaan tidak bisa di paksa. Setulus dan sebaiknya dia, bodohnya aku malah lebih memilih cowok yang 180 derajat jauh dari dia.

pernah suatu hari dia menangis karena ulahku, atau bisa di bilang dia sering mengeluarkan air mata gara gara aku. atau mungkin lebih banyak daripada aku menangisi para lelaki bangsat.

Menguatkan Minat Sejarah Nasional Indonesia dengan Olimpiade

Sebagai bentuk penguatan terhadap ilmu sejarah yang hampir punah dan sedikit kepedulian siswa dalam mempelajaDSC_5226ri ilmu tersebut, Himpunan Mahasiswa Prodi Sejarah mengadakan Olimpiade Sejarah. Olimpiade untuk siswa SMA se-Jatim ini berfokus pada Sejarah Nasional Indonesia (SNI).

Secara teknis, penyisihan olimpiade terdiri atas tes tulis dan tes esai. Dalam sesi cerdas cermat, siapa cepat dia dapat. Dari sesi itu terjaring15 tim untuk lanjut ke semifinal. Olimpiade yang diadakan pada Minggu (4/11) ini dibimbing oleh Pembina HMP Sejarah, Dr. Yohanes Hanan Pamungkas dan Kajur Pendidikan Sejarah, Drs. Sumarno, M.Hum.

Acara ini diadakan untuk makin mengenalkan sejarah Indonesia kepada siswa dan membangun minat siswa terhadap sejarah bangsanya sehingga diharapkan ke depan makin banyak calon mahasiswa yang tertarik mempelajari bidang ilmu Sejarah. “Semoga olimpiade ini ke depannya benar–benar membuat para peserta tetap peduli terhadap sejarah. Mempelajari sejarah bukanlah pekara yang mudah. Kita dituntut teliti terhadap kebenaran sejarah,” pesan Septian Prasetyo, Ketua Pelaksana Olimpiade Sejarah Nasional Indonesia (OSNI) 2013. (Candra Kirana/Byu)

sumber : http://www.unesa.ac.id/berita/201311040002/menguatkan-minat-sejarah-nasional-indonesia-dengan-olimpiade.html

Anies Baswedan Ajak Kembali Peserta SM-3T Unesa Turun Tangan

Image

Kepeduliannya pada pendidikan di Indonesia membuat Anies Baswedan bergerak meningkatkan minat para pemuda bangsa untuk berperan menumbuhkan kualitas pendidikan generasi penerus bangsa melalui program Indonesia Mengajar (IM) yang didirikan dua tahun silam. “Kuncinya ada di guru. Bila gurunya berkualitas dan kepala sekolahnya baik, insya Allah akan menghasilkan anak negeri yang hebat pula,” tuturnya saat memberikan motivasi pada peserta SM-3T di Auditorium Widya Mandala Gedung PPG Unesa pada Sabtu (19/10).

Pada tahun 2010, saat kali pertama program Indonesia Mengajar ditawarkan secara publik mendapat banyak cibiran karena tempat penugasannya di daerah pelosok yang terpencil. Namun seiring dengan berjalannya waktu dan berganti tahun, program Indonesia Mengajar justru semakin menginspirasi dan meningkat jumlah peminatnya. Program Indonesia mengajar tidak menawarkan rupiah tapi menawarkan pengabdian. Untuk menjadi guru, jangan tergiur oleh tunjangan–tunjangan yang diberikan pemerintah melainkan tanggung jawab pada pendidikan anak bangsa yang mulai tergerus. Selain bentuk tanggung jawab, program ini juga akan melahirkan saudara baru, kampung baru dan budaya baru.

Selama tiga tahun terakhir Unesa juga mengirimkan mahasiswa terbaiknya untuk mengajar di daerah terdepan, terluar dan terpencil melalui program SM-3T. Melalui program itu diharapkan jalinan kerjasama pengabdian dengan kabupaten-kabupaten di daerah 3T dapat terus berjalan sehingga kran-kran inovasi pendidikan dapat terus mengalir ke sana untuk memajukan Indonesia raya. Bila melihat masalah, jangan meminta orang lain untuk turun tangan tapi pikir dan lakukanlah sesuatu. Jangan menunggu pemerintah turun tangan lalu kita bergerak. “Semua keputusan untuk mengubah negeri menjadi lebih baik bukan menunggu pemerintah tapi lakukanlah sendiri mulai dari sekarang. Jangan hanya mengkritik, jangan hanya memuji dan berharap ada orang yang menyelesaikan masalah, tapi buatlah sebuah langkah perubahan,” pesan Anies Baswedan di akhir mimbarnya.

Ia juga berpesan jika suatu saat nanti Anda kembali ke sana atau akan meninggalkan daerah pelosok dan ada penduduk yang mengucapkan terima kasih sudah mengajar di daerah ini sementara pemerintah belum mengirimkan kembali guru di sana maka jawablah satu kalimat: kami datang mewakili negara. Mencerdaskan anak bangsa memang tanggung jawab negara, tetapi mendidik menjadi tanggung jawab orang terdidik. Mari para calon pendidik profesional muda Unesa ikut turun tangan peduli pendidikan.(Chandra Kirana/Ari Budi Prasojo/Byu)

sumber : http://www.unesa.ac.id/berita/201310210003/anies-baswedan-ajak-kembali-peserta-sm3t-unesa-turun-tangan.html

Refleksi 85 Tahun Sumpah Pemuda Gelar Aksi Simpatik Seribu Lilin

BHMS_4183adan Eksekutif Mahasiswa Unesa menggelar aksi simpatik seribu lilin untuk mengenang semangat sumpah pemuda 85 tahun silam. Aksi yang digelar pada Senin (28/10) dimulai dari Kampus Unesa Ketintang hingga tujuan utamanya ke Monumen Gubernur Suryo di depan geduang negara Grahadi. Aksi simpatik itu merefleksikan bahwa para pemuda tidak boleh terlena dengan kemerdekaan yang telah diraih bangsa Indonesia.

“Kini saatnya para pemuda mengisi kemerdekaan dengan aksi nyata dalam memajukan dan menjaga NKRI. Masih banyak kemerdekaan semu bangsa ini. Kita belum sepenuhnya menjadi bangsa yang mandiri dan maju. Karena itu, para pemuda harus turut serta mengawal makna sumpah pemuda warisan pejuang-pejuang kita, ” ucap Afrizal P. Pratama, koordinator lapangan.

Malam itu pukul 19.00 WIB, mereka mengikrarkan sumpah pemuda di area monumen Gubernur Suryo yang disaksikan masyarakat Kota Surabaya yang melalui depan gedung negara Grahadi. Ikrar itu kemudian dilanjutkan dengan membagikan selebarHMS_4178an yang berisi iklan layanan masyarakat agar menjaga persatuan dan kesatuan bangsa ke pengguna jalan yang melintas di sekitar Taman Apsari. Aksi simpatik itupun kemudian dilanjutkan dengan menyalakan seribu lilin di sepanjang jalan Gubernur Suryo tepatnya di depan area pedestrian Taman Apsari.

Seribu lilin itu sebagai simbol semangat persatuan pemuda yang bercahaya seperti lilin. Cahaya–cahaya yang terpancar dari setiap lilin adalah perjuangan pemuda yang akan menerangi negeri ini. Ada banyak hal yang bisa dilakukan mahasiswa sebagai pemuda dalam memaknai sumpah pemuda ini. Mulai menjadi mahasiswa yang sadar terhadap tanggung jawab sebagai individu calon intelektual dan profesional generasi pemimpin masa depan bangsa, sebagai anggota keluarga pengangkat harkat martabat orang tua dan saudara-saudaranya, dan sebagai anggota masyarakat yang peduli lingkungan sosial.
HMS_4204
“Kami tidak ingin disebut hanya berkoar memperingati sumpah pemuda. Lebih dari itu, kami ingin membangun karakter kepedulian kepada sesama untuk turut serta mengajak pemuda generasi penerus bangsa agar tidak melupakan sejarah perjuangan dan makna sumpah pemuda,” tambahnya di sela-sela melakukan aksi simpatik malam itu. (Chandra Kirana/Byu)

sumber http://www.unesa.ac.id/berita/201310300001/gelar-aksi-simpatik-seribu-lilin.html

100 Jam Berlatih dengan Pustakawan Unesa

Image

Pustakawan Unesa Latih Pustakawan Sekolah se-Kabupaten Sidoarjo
Menyadari pentingnya implementasi Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No 25 Tahun 2008 tentang Standar Tenaga Perpustakaan Sekolah/Madrasah, Dinas Pendidikan Kabupaten Sidoarjo segera mencari partner untuk menstandarkan kualitas pustakawan di wilayah kerjanya. Selama 100 jam, pustakawan SMP, SMA, SMK negeri se-Kabupaten Sidoarjo dilatih 15 pustakawan Unesa. Pelatihan 100 jam itu dimulai pada 5 Oktober sampai dengan 10 November mendatang dengan konsep pelatihan Sabtu dan Minggu.

“Program ini merupakan amanah Mendikbud. Dengan program ini diharapkan sekolah memiliki tenaga pustakawan yang berstandar. Oleh karena itu pelatihan ini dilakukan dengan pola 100 jam, padahal dengan pola 81 jam saja sudah mendapat sertifikasi. Metode yang digunakan adalah 40% teori dan 60% diskusi dan praktik,” ujar Kepala Perpustakaan Unesa, Drs. H. Sutarya, S.Sos., M.Si.

Terdapat 20 materi ajar yang dilatihkan pada pelatihan ini yaitu peranan perpustakaan dalam proses belajar mengajar di sekolah, pengantar perpustakaan, manajemen perpustakaan, pengadaan bahan, klasifikasi, katalogisasi, otomasisasi, digitalisasi perpustakaan sekolah, perawatan bahan pustaka, penelusuran literatur lewat internet, layanan sirkulasi, layanan Kumpulan Karya Ilmiah (KKI), layanan referensi, layanan terbitan berkala, dan pengembangan minat baca.

Pelatihan ini dibuka dibuka oleh Pembantu Rektor IV, Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes. Dia berharap dengan adanya pelatihan ini para pustakawan yang telah dibimbing dapat mengimplementasikan ilmu yang diperolehnya dengan memperbaiki semua sistem yang sudah berjalan sehingga siswa akan lebih termotivasi untuk menggunakan perpustakaannya sebagai labuhan tempat belajar. Jika siswa sering ke perpustakaan dan membaca buku, maka akan dapat membangkitkan potensi belajar siswa yang berkualitas. (Chandra Kirana/Byu)

http://www.unesa.ac.id/berita/201310090005/100-jam-berlatih-dengan-pustakawan-unesa.html

Ayah Kuli Bangunan, Ibu Penjual Jajanan, Anak Masuk Bidikmisi SNMPTN Kampus Unesa

Tekadnya bulat untuk berkuliah meskipun anak seorang penjual jajanan dan ayah yang di-PHK. Bagi Ikke Yulia, mahasiswa baru jalur SNMPTN 2013 yang baru saja mendaftar ulang, semangat berkuliah berawal dari kegigihan sang ibu dan ayah yang tidak kenal menyerah. Mahasiswa baru S1 Teknik Sipil itu, ayahnya ditimpa duka telah di PHK dan kini menjadi buruh bangunan di Kalimantan. Perantauannya yang jauh dari keluarga, semata–mata untuk memenuhi kebutuhan keluarga yang hanya menggantungkan penghasilan darinya. Ibu Ikke yang hanya menjual jajanan ciki di rumah, sedangkan beban yang ditanggung adalah dua anak dan seorang nenek.

Keadaan ekonomi yang kurang, tidak menjadikan harapannya pupus dalam meraih cita–cita. “Meskipun cita–cita sebagai dokter kandas akan keadaan ekonomi yang kurang, masih ada cara lain untuk menuju kesuksesan,” ujar gadis yang suka warna kuning ini.

Pantang menyerah dan kegigihan mengantarkannya pada keberuntungan. Mahasiswa baru dari program bidik misi ini tidak menyangka jika dia menjadi mahasiswa di Unesa. Dia hanya berpikiran bahwa setelah lulus dari SMA akan melanjutkan kuliah di daerah tempat tinggalnya dan disambi bekerja. “Waktu ikut daftar tes SNMPTN bidik misi rasanya sudah pasrah. Gak mungkin saya bisa kuliah di PTN apalagi kuliah gratis,” ungkapnya dengan nada ingin menangis.

Alumni SMAN 3 Bojonegoro itu mengungkapkan bahwa orang tuanya begitu bangga mendengar kabar dia diterima di Unesa dan dia tidak akan menyia–nyiakan kesempatan berharga. Registrasi pun sampai ditemani ayahnya yang rela datang jauh–jauh dari Kalimantan hanya untuk mengantarkan Ikke ke Unesa. “Saya terharu sekali, ayah yang jauh–jauh kerja di Kalimantan rela pulang untuk menemani registrasi di Unesa” tambahnya. (Chandra Kirana/syt)

Sumber : http://www.unesa.ac.id/berita/201306210001/ayah-kuli-bangunan-ibu-penjual-jajanan-anak-masuk-bidikmisi-snmptn-kampus-unesa.html

Pertemuan Deputi SDM dan Kebudayaan Kemeneg PPN/Bapenas dengan Unesa : Siswa Miskin di Indonesia Memprihatinkan

Kualitas guru serta postur anggaran pendidikan harus berjalan seiring. Tidak hanya kualitas guru saja yang ditingkatkan, namun kepedulian terhadap siswa miskin juga menjadi prioritas. Seperti yang disosialisasikan Dra. Nina Sardjunani selaku Deputi Meneg PPN/Kepala Bappenas bidang Sumber Daya Manusia dan Kebudayaan, pada Sabtu 15 Juni 2013 pukul 10.00 di ruang sidang lantai 2 Kantor Pusat Unesa Kampus Ketintang.

Ibu Nina menjelaskan bahwa siswa miskin dalam kondisi memprihatinkan sehingga perlu dibantu agar tidak terjadi putus sekolah. “Jika melihat angka tabulasi tingkat putus sekolah, sejak SD mulai terjadi putus sekolah yang teramat tinggi, terutama pada kondisi masyarakat miskin,” ujarnya. Untuk itu, bantuan siswa miskin (BSM) harus segera dikucurkan. Mereka berada di pelosok negeri yang kadang tidak terlayani pendidikan dengan baik karena kondisi lahan dan ekonomi keluarganya.

Saat ini pendidikan di Indonesia hanya menekankan pada investasi fisik saja. “Masih sedikit yang  memprioritaskan investasi nonfisik,“ tambahnya. Untuk tahun ini dan ke depan, Indonesia harus sudah masuk pada investasi nonfisik.

Dalam dialog terbatas itu, hadir rektor Unesa, PR 1, PR 2, PR 4, sejumlah dekan, kepala lembaga, pembantu dekan, dan ketua jurusan. Peserta yang hanya 60 orang itu sangat antusias mengikuti dialog. Isi dialog berkisar pada pembangunan kampus Unesa bantuan IDB dan pola BSM (Bantuan Siswa mikin). Latar belakang pemberian BSM  ini adalah sebagai alternatif penyaluran BSM agar dapat memberikan tambahan daya beli bagi masyarakat miskin. Selama ini, BSM diterima oleh seluruh kelompok pendapatan, BSM hanya menutup sepertiga biaya pendidikan, periode pendistribusian BSM juga belum mengikuti periode tahun pembelajaran, dan BSM dikelola oleh dua kementerian, yakni Kemendikbud dan Kemeneg. Pola pemberian BSM harus diubah agar cepat sampai dan akurat diterima oleh siswa miskin. “BSM merupakan program yang sangat strategis untuk menguatkan daya pendidikan anak-anak kita,” tambah Bu Nani. (Chandra Kirana/syt)

Sumber : http://www.unesa.ac.id/berita/201306170001/siswa-miskin-di-indonesia-memprihatinkan.html

International workshop and seminar lesson study

Seminar yang menghadirkan 4 tokoh lesson study ,diantaranya Prof. Hideo Nakata,Ph.D dari University of Tsukuba Japan , Prof. Masahito Sato,Ph.D dari University of tsukuba Japan , Prof. Pennee Narof,Ph.D dari Khoh Kaen University Thailand dan Kerry Bissaker,Ph.D dari Flinders University of South Australia yang membimbing para undangan guru inklusi agar meningkatkan kualitas dalam mengajar anak berkebutuhan khusus.

Diawal pembuka seminar yang menampilkan ajang kebolehan dari anak berkebutuhan khusus, seperti menari ,menyanyi ,hingga memainkan biola , membuat penonton berdetak kagum menyaksikan mereka. Acara yang sudah menyebar di pulau jawa pada 2005 lalu dan selama 10 tahun menyebar di dunia ini berkat kerjasama yang besar dari berbagai pihak. “ Dijiwai semangat gotong royong pada lesson study ditahunnya yang tepat ke 10 ini, berharap seluruh warga di dunia akan berfokus pada anak berkebutuhan khusus” ujar penggagas lesson study Prof. Hideo Nakata, Ph.D dalam pembukaan acara.

Selain menggelar seminar, acara lesson study yang ini juga melakukan kegiatan penjas adaptif yaitu olah raga yang disesuaikan dengan hambatannya, berhitung matematika dan refleksi yang berupa diskusi panel. Serangkaian metode tersebut guna menyelesaikan semua persoalan saat memberikan materi ajar pada anak berkebutuhan khusus. “kata para pakar pendidikan di dunia , semua persoalan dapat diselesaikan dengan pendidikan. Metode pembelajaran yang diberikan akan mempengaruhi kualitas anak didik” ungkap Prof. Dr. Warsono, M.S. dalam mimbarnya.

Acara Pembantu Dekan I yang dihendel oleh himpunan PLB UNESA ini ,tidak hanya sharing pembelajaran dari universitas luar negeri saja. Namun kedepannya , agar masyarakat umum tidak memandang sebelah mata anak yang berkebutuhan khusus. Acara yang tidak lain untuk mensosialisasikan anak berkebutuhan khusus bahwa mereka punya nilai lebih dalam kekurangannya dan guru yang hadir dalam seminar dapat mengembangkan metode yang telah didapat demi mengembangkan kualitas anak berkebutuhan khusus. Seperti yang diungkap Hendi mahasiswa PLB 2011 “Kegiatan yang bertujuan tidak hanya sharing dengan universitas luar negeri saja , tetapi untuk membuka mata masyarakat umum bahwa mereka bukanlah orang yang selalu manja. Peran Guru juga diharapkan agar memaksimalkan ilmu yang telah didapat dalam seminar”

( ChandraKirana humas UNESA )